Home / News / Demi Sekolah, Anak-anak di Perbatasan Ini Harus Jalan Kaki Belasan Km
Agen Casino Online

Demi Sekolah, Anak-anak di Perbatasan Ini Harus Jalan Kaki Belasan Km

Demi Sekolah, Anak-anak di Perbatasan Ini Harus Jalan Kaki Belasan Km

Sejumlah siswa SD 001 Sebatik dari Kamlung Sugai batang yang berjalan 7 kilometer untuk menuju sekolah mereka. Kampung mereka yang terisolir membuat puluhan siswa dari Kampung Sungai Batang hanya memiliki akses jalan  melalui pantai menuju sekolah.

Sejumlah siswa SD 001 Sebatik dari Kamlung Sugai batang yang berjalan 7 kilometer untuk menuju sekolah mereka. Kampung mereka yang terisolir membuat puluhan siswa dari Kampung Sungai Batang hanya memiliki akses jalan melalui pantai menuju sekolah.

Pagi hari baru menunjukkan pukul 06:00 Wita ketika suara tawa riang puluhan anak–anak Sekolah Dasar 001 Desa Tanjung Karang Kecamatan Sebatik Kabupaten Nunukan Kalimantan Utara berangkat sekolah dengan berjalan menyusuri sepanjang Pantai Batu Lamamapu hingga Pantai Kayu Angin.

Pagi ini mereka bisa sedikit tertawa riang karena laut tidak sedang pasang, sehingga perjalanan menuju ke sekolah mereka bisa lebih cepat.

Berjalan kaki belasan kilometer sudah menjadi kebiasaan anak-anak Kampung Sungai Batang saat bersekolah. “Bangunnya jam 5, biasanya mandi kalau sempat ya sarapan. Jam setengah enam atau jam enam sudah berangkat,” ujar Anik(9) siswa kelas 3 SD 001 Sebatik dengan logat Malaysianya Rabu (6/9/2117).

SD 001 Sebatik berjarak sekitar 7 kilometer dari kampung Sungai Batang. Sehingga anak-anak tersebut harus berjalan sekitar 14 kilometer pulang pergi setiap mereka sekolah.

Baca juga: Kandang Budak, Tempat Penitipan Anak Buruh Sawit di Perbatasan

Untuk mencapai sekolah tersebut, puluhan siswa dari Kampung Sungai Batang menyusuri pantai, satu satunya akses terdekat menuju sekolah. Itupun jika air laut sedang surut. Jika air laut sedang pasang, terpaksa mereka memilih jalan setapak yang melintasi berberapa bukit.

Selain akses jalan yang buruk, jarak tempuh yang harus mereka lalui jug semakin bertambah jauh. Sehingga jika hujan turun atau air laut sedang pasang, sebagian anak-anak pun enggan bersekolah. Namun jika beruntung, para siswa ini bisa menumpang ketinting milik orang tua mereka yang berangkat melaut meskipun hal itu jarang jarang mereka temui.

Awi, siswa kelas 4 SD 001 Sebatik ini mengaku terpaksa menempuh perjalanan hingga lebih dari 8 kilometer ke sekolah. ”Lewat jalan setapak, baru sampai jalan besar terus ke sekolah. Lebih jauh, kalau hujan lebih susah jalannya. Lebih dekat kalau lewat pantai,” ujarnya.

Meski telah bangun sejak subuh untuk bersiap berangat sekolah, namun lebih dari 20 siswa SD 001 dari Sungai Batang ini biasanya akan sampai di sekolah sekitar pukul 08:00 Wita. Itupun jika kondisi laut sedang surut.

Chaerudin salah satu guru yang juga wali kelas 5 di SD 001 Sebatik ini mengetahui betul kondisi anak-anak tersebut. Dia mengaku pihak sekolah pun memahami kondisi siswa yang harus berjalan hingga belasan kilometer tersebut.

”Kalau mereka sampai di sekolah, ya sudah masuk. Tapi pihak sekolah memahami kalau rumah mereka ini jauh dan harus jalan kaki,” katanya.

Sejumlah siswa SD 001 Sebatik dari Kamlung Sugai batang yang berjalan 7 kilometer untuk menuju sekolah mereka. Kampung mereka yang terisolir membuat puluhan siswa dari Kampung Sungai Batang hanya memiliki akses jalan  melalui pantai menuju sekolah.

Sejumlah siswa SD 001 Sebatik dari Kamlung Sugai batang yang berjalan 7 kilometer untuk menuju sekolah mereka. Kampung mereka yang terisolir membuat puluhan siswa dari Kampung Sungai Batang hanya memiliki akses jalan melalui pantai menuju sekolah.

Jalan kaki dengan menyusuri sepanjang pantai wilayah Sebatik yang menghadap ke laut Sulawesi sepanjang 7 kilometer bukannya tanpa bahaya yang mengancam. Nursida siswi kelas 6 SD ini mengaku sering mendapati ular selama dalam perjalanan. Terkadang mereka juga bertemu dengan biawak atau anjing liar.

“Dari kampung Sungai Batang ada 21 anak. Kami masing masing berjalan berombongan. Masih ada lagi yang dibelakang, anak-anak laki laki biasanya agak belakang,” ucapnya.

Post By : Jagobola.com

Agen Poker Terbaik

About jagoanbola

Check Also

Bersiap Sambut Motor ”Adventure” Murah BMW

Bersiap Sambut Motor ”Adventure” Murah BMW BMW G310 GS, sepeda motor adventure ber-cc kecil dengan ...