Home / News / Kesehatan / Inilah 4 Obat Kemoterapi yang Bisa Membuat Rambut Rontok
Agen Casino Online

Inilah 4 Obat Kemoterapi yang Bisa Membuat Rambut Rontok

Inilah 4 Obat Kemoterapi yang Bisa Membuat Rambut Rontok

Ilustrasi

Seperti yang dilaporkan oleh Kompas.com sebelumnya, penyebab utama rambut rontok saat perawatan kanker adalah obat-obat sitotastik.

Sebagai bagian dari kemoterapi untuk pasien kanker, obat-obatan ini berfungsi untuk menghentikan atau memperlambat perkembangan sel kanker yang ada di dalam tubuh.

Caranya, dengan membasmi sel-sel yang melakukan pembelahan atau mencegah pertumbuhan sel kanker dengan cepat. Sayangnya, obat-obatan ini juga menyerang sel-sel lainnya yang tidak berbahaya, termasuk sel di folikel atau kelenjar rambut kita.

Namun, sebetulnya tidak semua jenis obat untuk perawatan kanker menyebabkan kerontokan rambut.

Berikut adalah beberapa jenis yang sering digunakan dalam kemoterapi kanker payudara dan menimbulkan efek samping tersebut:

1. Adriamycin, dengan kode A atau dalam kemoterapi disebut CAF (Cytoxan, Adriamycin and Fluorouracil). Obat ini memiliki efek samping kebotakan pada kepala, alis dan bulu mata.

2. Methotrexate, dengan kode M atau dalam kemoterapi disebut CAM (Complementary and Alternative Medicine). Obat ini memiliki efek samping penipisan rambut tetapi tidak seluruh pasien mengalaminya. Jarang sekali pasien yang melalui metode pengobatan ini mengalami kebotakan.

3. Cytoxan dan 5-fluorouraci memiliki efek samping penipisan rambut hingga kerontokan rambut dalam jumlah banyak.

4. Taxol memiliki efek samping kebotakan di seluruh bagian tubuh yang berambut, termasuk kepala, alis, bulu mata, tangan, dan kaki, serta bulu kemaluan.

Selain menyebabkan kerontokan, obat-obatan di atas juga bisa menyerang sel darah di dalam tubuh.

Dilansir dari laman www.chemotherapy.com, kemoterapi juga akan memengaruhi sel darah putih yang berfungsi melindungi tubuh dari serangan infeksi. Apabila jumlah sel darah putih berkurang, pasien akan mengalami neutropenia, atau rentan akan infeksi.

Kemoterapi juga menyerang perkembangan sel darah merah, dan kekurangan sel darah merah dapat menyebabkan anemia. Akibatnya, pasien menjadi cepat letih, dan mengalami sakit dada atau penyakit komplikasi yang lebih serius.

Kandungan trombosit di dalam darah pun bisa ikut terganggu. Padahal, trombosit sangat dibutuhkan tubuh untuk proses pembekuan darah saat pendarahan. Kekurangan trombosit disebut trombositopenia dan membuat pasien mudah mengalami luka dan pendarahan.

Kemoterapi juga akan mempengaruhi sel-sel di dalam saluran pencernaan dan pasien akan sering mengalami mual, muntah, dan diare.

Post By : Jagobola.com

Agen Poker Terbaik

About jagoanbola

Check Also

Crossover Nissan Ini Tidak Perlu Pengemudi

Crossover Nissan Ini Tidak Perlu Pengemudi Menunjukkan eksistensi teknologi kendaraan listrik, Nissan meluncurkan mobil konsep ...